Cerita Tentang Sahabat

Persahabatan bagai kepompong, mengubah ulat menjadi kupu-kupu…..

Lagu ini adalah lagu yang tren pada saat saya kuliah. Saya sering menyanyikannya bareng temen saya si dinda. Saya sering sebut si dinda itu ulatnya, saya kupu-kupunya.


Jadi kami tuh di kampus Binus satu kelas. Urutannya nih dari kiri ke kanan Dian, Ifti, Tanti, Dinda, baru saya. Sebenernya masih ada 3 cowok lagi yaitu Maxy, Dika dan Amri.

sahabat

Sekarang sahabat-sahabat saya ini udah pada married. Uda beranak semua. Kecuali si dinda itu, dia baru married nanti Desember 2020 sama si Amri. Kami dari tahun 2008 atau 2009 gitu rutin adain arisan. Hanya sekedar untuk ketemuan.

Drama Hilang Ingatan Ngalahin Sinetron

Persahabatan kami si baik-baik aja. Nggak pernah ada saling berantem. Kalau bete, ada lah. Tapi abis itu baikan lagi kok. Masa kuliah sekitar semester 3 atau 4 gitu, si dinda sakit DBD. Tapi setelah keluar dari RS, malah dia sakit syaraf gitu. Kejang-kejang badannya. Sempat dirawat di ICU selama sebulan.

Wah temen-temen udah pada bercucuran air mata lihat si dinda di ICU. Dikira bakalan lewat nih anak. Puji Tuhan akhirnya dia sembuh, semua karena anugerah Tuhan sih. Dinda kebanyakan dikasi obat buat syarafnya itu, sampai dia itu hilang ingatan.

Kita tuh nungguin dia dari pagi, soalnya kan ICU itu buka jendela jam 11 siang sama jam 5 sore. Jadi pas jam 11 siang kita ngintip dari kaca jendela. Nanti jam 5 sore ngintipin dia lagi.

Kebayang gak guys, kita semua yang uda sahabatan sama dinda harus ngulang pertemanan dari awal karena si dinda itu hilang ingatan. Saya tuh sampai bawain foto-foto yang ada di laptop dan facebook. Cuma buat nunjukin foto kita semua bareng-bareng. Ngenalin satu-satu temennya. Nah si Amri ini yang lagi dia suka aja sampe ngga inget. Intinya semua memori dia yang pas kuliah hilang, ngga ada yang dia kenalin.

Yang kocak pas udah masuk kuliah, dia nanya ama temen sekelas yang lain, eh toilet dimana ya. Pada bingung dong anak-anak lain. Ini anak kenapa, udah kuliah di Binus tahunan kok masih nanya toilet dimana. Yang tahu dia hilang ingatan sih cuma sircle sahabat kita aja.

Tapi yang nggak hilang baik sebelum dan sesudah sakit itu lemotnya guys wkwkwk. Jadi dia ini rada polos dan lemot. Kebayang gak sih, temen saya si Dian curhat panjang lebar, eh si dinda ini nyeletuk,”Lu ngomong apa sih? Ga ngerti gw.”

Singkat cerita doi sembuh dan balik lagi kuliah. Balik lagi naksir ama sahabatnya si Amri dan sampe sekarang. Endingnya sih si Dinda ini Desember 2020 ini married sama Amri.

Belanja Bareng Sahabat

sepatu sahabat

Wah, kedengerannya indah ya, belanja bareng sahabat. Belanjanya di pasar senen guys. Yang baju seribuan. Baju bekas seribuan,dua ribuan, lima ribuan. Paling mahal sepuluh ribu. Saya jadi kenal daerah jualan baju bekas gara-gara si Dian ini. Jadi cewe-cewe diajak ke pasar senen buat shopping. Modal duit 20-50 ribu aja bisa dapet baju, rok, celana beberapa tas.

Kebayang gak, pasar yang pengap gitu, kita ngaduk-ngaduk tumpukan baju bekas wkwkwk. Yang satu ada yang nahan biar bajunya nggak jatuh karena tingginya segunung, yang satu ngaduk-ngaduk. Yang satu nawar-nawar bajunya kejam bener.

Yang kocak si dian, jalannya uda jauh, pas abangnya bilang seribuan seribuan, jalannya langsung mundur, ngilang.  Terus mulai ngacak-ngacak tumpukan baju bekas itu wkwkwk. Bajunya sih ya baju jadul gitu. Lumayan sih kalo harga segitu mah. Seribu, dua ribu.

Sebenernya banyak sih cerita bareng sahabat lainnya. Kapan-kapan deh ceritainnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.