Pengalaman Kuliah Di Binus

halo kali ini saya akan berbagi pengalaman saya kuliah di binus. Sebenarnya banyak banget kampus swasta yang bergengsi di Jakarta waktu itu. Let say Untar, Trisakti, Atmajaya, UPH, lalu kenapa saya memilih kuliah di Binus?

Jadi begini ceritanya…..

Kenapa Saya Pilih Jurusan Double Degree

Saya tadinya mau kuliah kedokteran. Saya dulu sekolah di salah satu sekolah favorit di jakpus. Penabur namanya. Jaman saya TK, SD, hingga SMP saya sekolah di Penabur 2. Ketika SMA saya pun masuk Penabur 2. Di sana banyak teman-teman saya yang masuk kuliah di Trisakti, Atmajaya, UPH, namun masih sedikit yang masuk BINUS. Boleh dibilang di satu kelas hanya 2-3 orang saja yang daftar di BINUS.

Waktu itu saya masih rajin dengerin radio. Entah di Prambors atau Trax FM saya denger BINUS lagi ada open house, saya langsung kesana. Mumpung belum beli formulir. Jaman itu formulir masuk lumayan mahal. Mungkin 200-400 an kayanya. Saya sudah lupa sih. Pokoknya saya mau lihat kampusnya dulu.

Pas datang agak kaget sih kampusnya kaya mall gitu. Terus saya masuk ke salah satu ruangan yang jurusannya double degree sistem informasi dan manajemen. Di situ saya baca-baca dan nanya dikit seputar apa saja yang dipelajari. Jujur saya sedang suka sama event management dan lagi hobi banget baca buku info komputer. Wah kalau saya kuliah di dua jurusan tersebut keren kayanya. Nggak pake nanya-nanya jurusan lain, saya langsung daftar jurusan ini.

Nasib Yang Membawa Saya

Saat itu saya ikut tes dan masuk rank 1 sehingga mendapatkan potongan harga lumayan besar. Uang kuliah pertama saat itu kalau gak salah 20 juta. Itu sekitar tahun 2007. Kondisi saat itu sedang susah, tapi diimani saja. Saya juga daftar ke PTN seperti UI dan ITB namun tidak diterima. Jurusan yang saya daftar kedokteran dan arsitek.

Sebenarnya ada niat sih untuk ke Undip di luar kota. Namun tantangan datang dari ibu saya yang tidak ijinkan anak perempuan kuliah di luar kota. Sedih juga sih. Tapi emang ujungnya saya ditakdirkan kuliah di Binus mau gimana lagi?

Akhirnya saya pun melanjutkan kuliah di Binus di jurusan Sistem Informasi & Manajemen. Lalu bagaimana kuliah di situ? Mudah sih kalau rajin. Beneran deh kuliah 2 jurusan itu sebenarnya nggak susah. Yang bikin susah itu malesnya kita aja. Pelajarannya ya gitu-gitu aja.

Tips biar kamu sukses kuliah di Binus

Rajin print materi kuliah, bikin catatan

Kuliah di binus itu enaknya bisa tau materi apa saja yang bakalan dipelajari 1 semester. Jadi kita bisa baca-baca trus pas udah jam kuliahnya bisa nanyain materi yang belom ngerti. Teorinya sih gitu ya. Kadang ngeprintnya ini yang suka pada males. wkwkwk. Ujian juga keluarnya ga jauh-jauh dari materi yang udah dikasi di slide.

Datang on time

Di Binus itu dosennya macem-macem ya. Kadang ada yang killer banget ga boleh telat sama sekali. Kadang ada dosen yang toleran sama telat. Syukur-syukur si jangan pas jam yang pagi aja kalo dosen killer. Bisa amsyong kena omel pagi-pagi.

Pilih teman yang rajin

Nah ini penting banget sih. Banyak banget tipe-tipe temen saat kuliah. Kalau mau sukses kuliahnya pilih teman yang rajin deh. Jangan sampe kebawa temen yang males dan suka bolos. Kebawa perilaku negatifnya kalo ga kuat iman. Terus, kalo temannya rajin, biasanya enak nih kalo diajakin ngerjain tugas. Pasti dia bikin terus dan update seputar dunia kuliah.

Belajar Cara Menghitung IPS dan IPK

Dulu pas saya kuliah ada teman yang suka bolos dan sering gagal kuliahnya. Jadi selama 8 semester dia ngga tahu gimana caranya menghitung IPS dan IPK. Jadi selama 8 semester ngapain aja? Ya gitu, sibuk kerja, duit kekumpul terus ikut semester pendek buat perbaikan dan ngulang. Gitu mulu jadi kaya lingkaran setan. Nah idealnya si kamu punya tabel excell sendiri untuk menghitung IPS dan IPK dan bikin simulasi gitu. Misalnya semester ini mau IPS berapa, nah bikin deh target-targetnya. Realnya berapa. Tinggal masukin angka-angka aja paling.

Kenapa sih harus belajar cara menghitung IPS dan IPK? Simple nya sih gini, kamu pastinya pengen dapet nilai IPK yang bagus kan pas lulus, nah supaya IPK bagus, IPS itu perlu bagus juga. Jadi kita harus punya goal yang jelas untuk mencapai itu semua. Mau bikin IPK 3,5 tapi sekarang masih 3? Nah kalau semesternya masi panjang itu mungkin banget sih. Misal kamu sekarang semester 1 dan IPS 3, terus pengen IPK semester 8 jadi 3,5 itu masih bisa.

Belajar yang bener saat menjelang ujian

Nah, ini kadang kalo udah menjelang ujian banyak bener godaan setan. Entah drakor, males, main game, dan sebagainya. Padahal nih ujian di Binus untuk jurusan double degree itu lumayan mudah sih. Belajar yang efektif menurut saya tuh pakai mind map. Terus bisa juga dengan rekam suara sendiri terus didenger berulang-ulang. Terserah sih mau pake cara yang mana. Masing-masing punya caranya untuk belajar.

Absen Jangan banyak bolongnya

Jaman saya kuliah dulu sih di tiap kelas ada tapping card pakai binus card gitu. Jadi itu flazz card BCA terintegrasi sama Binus. Semua data kaya absensi, peminjaman buku, dan hal administratif lainnya bisa diakses di situ. Nah nggak tau deh per 2020 udah kaya gimana.

Kerjain tugas sesuai deadline

Tugas di Binus itu kalau jurusan double degree banyak. Ya gimana nggak banyak kan ambil jurusannya dua. Kita pun sks nya bisa 200 an. Jangan kerjain mepet-mepet. Soalnya tugas di Binus kadang poinnya tinggi. Saya pernah tuh lupa submit tugas. Aturan dapet nilai A malah hasil akhir jadi B. Sedih….

Ikuti Kegiatan Kemahasiswaan

Katanya sih enakan jadi kupu-kupu ( kuliah pulang kuliah pulang ). Menurut saya sih itu relatif ya. Apa yang ingin kita capai saat di kampus. Sebenarnya tujuan kita kuliah itu apa? Ingin dapat networking kah? Kalau demikian bergaulah dengan banyak orang. Cara bisa kenal dengan banyak orang ya dengan aktif ikut kegiatan HMJ ( Himpunan Mahasiswa Jurusan ) atau ikut UKM ( Unit Kegiatan Mahasiswa ). Cari yang positif aja,yang bisa upgrade skill diri juga.

Selain itu kalau kita aktif mengurus event atau kegiatan mahasiswa dan memberikan dampak di organisasi dan universitas bisa jadi portfolio kita. Biasalah, fresh graduate apa yang mau dibanggain? Ya kegiatan kemahasiswaan kamu dong. Skill leadership, problem solving, cepat adaptasi gak?

Jadi demikianlah pengalaman saya kuliah di Binus. FYI saya lulus lama juga dari Binus, murni karena kesalahan dan ego pribadi saya. Kalau untuk double degree normal sih 5 tahun. Saya bisa telat 2 semester. Semoga bila diberikan kesempatan saya ingin lanjutkan kuliah S2 di SBM ITB atau MM UGM. Amin!

 

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.