Memori Waktu SD

Ketika hari ini diberikan tema kenangan saat kecil, sebenarnya banyak banget yang terlintas di kepala. Saya ingin cerita memori waktu SD.

Dulu saat SD saya sekolah di SDK 2 Penabur. Sekolah saya dari rumah mungkin jaraknya sekitar 2-3 Km jadi tidak terlalu jauh. Jaman dulu belum ada ojek online. Adanya bis antar jemput. Tapi belakangan saya udah ga pake bisa antar jemput karena yang punya meninggal.

Telat Dijemput

Kenangan saat SD yang paling membekas ada beberapa sih. Misalnya saja waktu SD saya sering dijemput telat sama orang tua. Jadi pas di sekolah kalau belum dijemput suka diomelin gitu sama kepala sekolahnya. Disuruh kerjain PR. Ya kali udah seharian sekolah, nunggu dijemput masa mesti ngerjain PR.

Jadi kalo udah ketemu kepala sekolah pas udah jam 4-5 sore kita lari ngumpet gitu. Kadang kita keliaran di kelas-kelas. Bermain lari-larian. Pokoknya ngga boleh kelihatan orang. Kalau kelihatan orang seperti petugas sekolah, kita lari sekencang-kencangnya dan sembunyi. Menyenangkan pokoknya.

Guru Yang Bayarin Uang Sekolah

Kenangan berikutnya adalah saya sering telat bayar uang sekolah. Karena dulu krisis ekonomi, papa saya terdampak kena phk dari perusahaan. Pekerjaan juga serabutan jadi untuk uang sekolah kadang suka 2-3 bulan nunggak gitu.

Diomelin sama pihak sekolah karena belom bisa bayar udah sering, sampai akhirnya wali kelas saya namanya Pak Aris pernah bayarin sementara uang sekolah saya.

Di momen itu saya terharu banget sih. Pak Aris keluarin uang dari dompetnya, bayarin uang sekolah saya. Kebayang gak, dia juga pasti butuh uang untuk biaya hidupnya. Setelah ada uang papa saya langsung gantikan uang tersebut.

Nyari jejak Pak Aris udah gak tahu ada dimana. Semoga Pak Aris selalu diberikan umur panjang dan rejeki yang lancar.

Kerusuhan Mei 98

Kerusuhan ini sangat membekas sih, pas lagi kerusuhan masih inget sekolah saya mau didobrak sama massa. Kayanya saya masih kelas 3 atau 4 SD waktu itu. Satu persatu anak murid dijemput sama orang tua. Saya bingung kenapa ga dijemput-jemput.

Jadi gerbang sekolah ada 2. Yang satu gerbang sekolah masuk ke kelas, bentuknya kaya teralis besi dan kita bisa lihat keluar. Gerbang kedua gerbang yang tertutup teralis besinya dengan seng.

Saya lihat massa yang dorong-dorong gerbang luar mencoba masuk ke dalam. Saya lihat satpam coba ngusir massa tersebut. Situasi mencekam. Saya takut.

Sekitar sejam kemudian papa saya datang. Saya dibawa pulang. Wajah saya ditutupi dengan jaket ketika menuju keluar. Kami naik angkot dan tidak bisa sampai depan rumah. Jadi harus jalan kaki lumayan jauh.

Beberapa teman yang rumahnya di area hayam wuruk, glodok, dan sekitarnya tidak bisa pulang. Jadi mereka bermalam di sekolah. Area sekitar tersebut sudah habis dijarah dan dibakar massa.

Setiap kali ingat kisah tersebut seperti ada trauma sendiri sih. Apalagi kalau sudah lihat berita ada kerusuhan. Takut seperti dulu lagi. Saya harap Indonesia selalu damai dan tentram.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.