Kenangan Saat Kecil

Ini adalah kenangan saya semasa kecil. Bukan sebuah kenangan yang indah tapi sebuah kenangan yang layak untuk jadi pelajaran di masa yang akan datang. Saya lahir dengan rentang umur beda dengan kakak yaitu 10 tahun. Sebagai anak bungsu yang kedatangannya tiba-tiba, orang tua saya sangat overprotektif dengan saya.

Saya memiliki seorang baby sitter saat itu, namanya juminten. Beliau ini yang kasih makan saya, mengasuh saya, dan mengajari saya. Saya tidak suka dengan suster saya ini. Banyak tindakan kasar dia yang suka bentak-bentak saya.

Saat itu saya masih kecil. Saya kelaparan karena tidak dikasih makan, lalu saya minta makan. Entahlah mungkin karena dia stress atau gimana dia marah-marah dan akhirnya bikinin saya indomie. Saya ingat sekali saya muntah karena saya lapar. Pas ngajarin saya matematika waktu kecil pun dibentak-bentak. Waktu itu saya takut bilang ke papi mami saya.

Pernah juga ada kejadian, saya masih TK saat itu, terus saya berenang di kolam renang gajah mada, saya melewati pembatas dan tenggelam. Waktu itu ada orang yang menarik rambut saya ke atas menyelamatkan saya. Kayanya saya setengah pingsan waktu itu. Si Juminten ini ketakutan dan mengancam agar saya tidak memberitahukan ke kedua orang tua saya.

Pelajaran yang bisa diambil sih untuk saya ke depannya, mungkin ketika saya punya anak saya lebih baik urus sendiri kali ya. Karena walaupun kita menggaji baby sitter dengan harga mahal sekalipun, rasa sayang seorang pengasuh tentunya berbeda dengan keluarga sendiri.

Karena jaman dulu tidak ada CCTV jadi ya begitu, ga ada bukti otentik apapun. Kalaupun sekarang mau hire pengasuh sebaiknya sediakan CCTV agar selalu terpantau apa yang dilakukan baby sitter kepada anak kita.

Untuk orang tua yang masih memiliki anak kecil saat ini, coba pikirkan kembali bila ingin mempekerjakan baby sitter. Kalau perlu selalu dampingi anaknya dan edukasi anaknya untuk melapor apabila ada tindakan kasar dari baby sitter. Jangan lupa untuk pasang CCTV bila merasa ragu akan keamanan anaknya. Semoga pengalaman kenangan saat kecil ini bisa jadi pelajaran bagi orang tua dan calon orang tua sekalian.

4 comments

  1. Hai kak Inez. Baru kali ini kakak nulis pengalaman pribadi se gamblang ini. Walaupun pengalaman tersebut tidak menyenangkan namun jangan trauma ya kak. Insyaallah masih banyak pengasuh anak yang baik lainnya. Dan saya suka banget waktu kakak berpikir untuk mengasuh anak sendiri. Pengalaman yang berkesan tentunya untuk anak kita. GBU kakak

  2. Wah bikin trauma apa engga tuh kak? Sadis banget tuh si Juminten cara mengasuh nya itu mah bukan baby sitter tapi Macan Sitter abis sadis dan kezam gitu ya ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.