Cinta Pertama

Cinta pertama saya terjadi saat saya kelas 2 SMP. Saat kelas 1 SMP saya tidak lulus masa orientasi siswa. Saya juga bingung, kenapa gak dilulusin aja sih. Cuma gara-gara ada pelanggaran yang saya lakukan. Ya biasalah, pelanggarannya kaya pakai gelang, kaos kaki kedodoran, telat, tanda tangan kakak osis kurang. Kalau diinget-inget sebel sendiri. Pas kelas 2 SMP awal masuk saya nggak boleh masuk kelas, jadinya saya disuruh gabung sama adek kelas NGULANG MASA ORIENTASI SISWA.

Padahal MOS banyakan ga gunanya sih. Pakai diancam kalau ga ikut ngulang ga boleh ikutan ujian nasional. Jiwa-jiwa pemberontak saya merasa bergejolak,wkwkwk. Tapi apa mau dikata, ikutin aja. Ada sesi dikerjain sama kakak osis untuk minta tanda tangan. Di sini saya ketemu cinta pertama saya.

Sebutlah namanya Budi. Kak Budi ini di antara kakak-kakak osis lainnya dia gak banyak permintaan. Dapat tanda tangannya mudah banget. Belakangan saya tahu, dia anak kelas 3E. Kelas yang ada di lantai 2, paling pojok, dekat WC guru.

Alisnya tebal, sorot matanya tajam. Badannya tidak terlalu tinggi, tapi cukup atletis. Senyumnya manis. Entah sejak kapan, saya mulai suka sama dia. Setelah MOS selesai, saya mulai rajin lihat dia dari lantai 3. Dia suka berdiri di balkon lantai 2 melihat orang-orang main basket.

Bener-bener cuma lihat punggungnya aja udah sesenang itu. Deg-degan. Saya mulai rajin lewatin kelas dia setiap pagi. Padahal kelas saya dan kelas dia nggak searah. Tapi saya sempet-sempetin lewat kelasnya. Mulai rajin bikin puisi cinta dan ngehalu. Doa saya pengen berpapasan sama dia, atau ketemu dia di kolam renang Gajah Mada. Eh dikabulin dong sama Tuhan. Gila, langsung salah tingkah. Super Happy tapi super grogi. Apalagi pake baju renang kan ya. Dia liat bulu ketek saya gak ya. Aduh saya tadi berenangnya uda oke belum ya. Kita ga saling bicara, tapi saling tahu aja.

Saya juga pernah minta tolong teman saya untuk menelepon Budi hanya sekedar untuk menanyakan MSN messenger nya. Kebayang nggak pas masih SMP, rumah Budi sering banget saya telpon. Tapi pas Budi angkat langsung saya matiin. Kesel banget tuh pasti. wkwkwkwwk. Saya add dong MSN nya, tapi gak pernah ngobrol. Grogi.

Rasanya jatuh cinta tuh gitu ya. Energinya meluap-luap. Saya ngerasa bahagia banget karena ada perasaan itu. Kayanya baru sekali saya ngerasain perasaan yang kaya gitu. Nggak bisa tidur, mikirin dia mulu. Kalau ngobrol sama temen, yang diobrolin dia. Excited banget pokoknya dia dia dia.

Saya juga jadi rajin ke sekolah saat hari Minggu. Kebetulan ada kebaktian remaja di sekolah saat hari Minggu. Selesai kebaktian saya mengunjungi kelas Budi. Pernah saya bawa pulang gambar yang dilukis sama Budi. Gambar detektif Conan. Saya tempel di lemari belajar, biar kalau buka lemari keinget Budi. Maaf ya Bud, gambarnya saya colong wkwkwk.

Hingga suatu ketika, salah seorang teman saya memberi tahu kakak kelas kalau saya suka sama Budi. Saya malu bukan main. Budi jadi bahan ledekan teman-temannya ketika melihat saya atau berpapasan dengan saya. Jujur saya sampai lari sekencang-kencangnya karena malu. Saya juga jadi malu untuk jajan di kantin karena takut berpapasan sama Budi.

Akhirnya guys, Budi lulus SMP, pindah ke SMA yang nggak sama dengan saya. Budi ke SMAK 3 saya ke SMAK 2. Saya pernah ketemu Budi saat SMA, yaitu pada saat Budi ikut lomba break dance. Agak aneh sih, tapi masih deg-degan juga.

Pertemuan terakhir saya dengan Budi yaitu pada saat saya kuliah. Kami sedang membaca informasi di papan depan kelas. Awalnya saya tidak menyadari kalau Budi di samping saya. Lalu kami berdua menengok dan saling bertatapan. Saya pergi meninggalkan Budi. Rasa deg-degan itu masih ada. Budi kini tinggal di luar negeri sebagai seorang desainer. Nampaknya masih single. Namun, waktu sudah berbeda. Kamu adalah masa laluku Budi. Cinta pertama yang selalu aku ingat. Terimakasih Budi telah menjadi salah satu bagian terindah dari masa remajaku.

4 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.