Review Catering Pernikahan

Tidak ada satupun yang mengira bahwa pada tahun 2020 ada pandemi covid 19 yang membuat banyak calon pengantin pusing tujuh keliling. Bagaimana tidak, informasi dari salah satu vendor catering pernikahan, semua gedung pemerintahan yang punya ruang untuk adakan pernikahan tidak boleh digunakan. Di Jakarta sendiri pun sebenarnya tidak boleh mengadakan acara pernikahan, namun ada saja beberapa yang masih mengadakan acara pernikahan,tapi tidak boleh pasang janur dan lokasinya di hotel.

Tahun ini sebenarnya teman saya sudah merencanakan pernikahan yang kemungkinan diadakan pada Agustus atau September. Kami pun udah sering banget datang ke pameran wedding yang ada tes food. Sampai-sampai tiap balik dari sana saya kekenyangan hahhaa. Namun siapa sangka, bulan Maret  2020 Jakarta dinyatakan ada yang positif covid. Lalu kita semua harus PSBB dan itu berarti tidak boleh ada kegiatan kumpul-kumpul alias ga boleh adain hajatan nikahan! Pernikahan akhirnya diundur.

Setelah maju mundur akhirnya teman saya ini fix adain nikahan itu bulan Desember 2020. Jadi sejak bulan Juli kami aktif mencari catering dan venue untuk acara pernikahannya. Dengan budget 80 jutaan, ingin adain pesta dengan 200 tamu undangan, kira-kira 400 pax, wow. Itu pun sudah harus termasuk venue, makanan, dekor, rias dan lain-lain. Request juga makanan harus enak. Di sinilah letak seni mencari catering pernikahan yang sesuai budget, namun tetap enak.

Banyak catering yang udah saya kunjungi di wedding fair, tapi kebanyakan di luar budget kita ya. Ga usah ditanya, yang di wedding fair hampir enak-enak semua. Tapi harganya juga ngikut mahalnya. Jadi kali ini saya mau review catering makanan top 3 versi saya berdasarkan budget aja ya.

Puspita Sawargi

Ini catering enak banget. Semua makanannya enak-enak. Saya tes food kesana udah 2 kali. Pertama saat ada pameran dengan EO HIS Patrajasa, kedua langsung samperin kantornya di daerah Jati Bening Bekasi. Puspita Sawargi ini rutin mengadakan tes food tiap sabtu, terus mereka totalitas gitu ngadain tes food nya. Jadi berasa kaya mini wedding gitu lah. Kita dijamu, makan semua menu buffet dan gubukan.

Walau lagi pandemi kaya gini ternyata banyak orang yang datang untuk merencanakan pernikahan! Terbukti cukup banyak calon pengantin dan keluarga yang tes food di kantor Puspita Saragi. Menu yang menurut saya enak itu nasi hijau, chicken steak, daging teriyaki, beef stroganoff, ayam kacang mede, ikan dori, udang telor asin. Tapi kalau menu iga, waduh sorry to say agak sulit dimakan karena keras. Menu gubukannya ok banget, seperti dimsum dan empal gentong yang juara. Pisang selimut, kue yang kalo dibelah lumer itu apa ya, itu enak. Over all saya kasih nilai 9/10 untuk makanan Puspita Sawargi.

Harga Menyesuaikan Kualitas

Jangan kaget pas datang ke pameran, harga catering puspita sawargi lumayan mahal. Kenapa sih mahal? Soalnya tiap gedung suka kasih charge gitu. Kalau rekanan, misalnya kena charge 15 % kalau bukan rekanan bisa kena charge 20-25%. Makanya kalau mau pilih catering, tanyakan rekanan gak sama gedungnya. Tapi ada aja gedung yang nggak kena charge sama sekali. Nemu sih beberapa, terserah mau pake vendor apaan aja. Yang penting properti ga rusak.

Negosiasi Adalah Koentji

Nah, jadi kalau udah dapat gedungnya nih, baru deh ngobrol ke marketing puspita sawargi. Pas awal di chat, saya kasih dia 2 pilihan gedung dan semi outdoor gitu. Jadi pas penawaran pertama biasa ya guys, dikasih harga tinggi dulu. Sampe kaget dong, lihat harga dekorasi 30 juta. Apa aja yang didekor hehehe. Pas datang ke kantornya dibuatkan ulang penawarannya. Masih merasa mahal juga. Akhirnya marketingnya nyaranin ketemu ibu Linda, ownernya langsung untuk negosiasi.

Potongan dari ibu Linda lumayang gede sih, bisa berkurang 10 juta ++, kebetulan emang adiknya mempelai pria kan udah pernah pakai Puspita Sawargi jadinya mindset orang tuanya ya pakai Puspita lagi aja. Makanan udah enak banget, no komplain deh. Budget, masih bisa digoyang-goyang dikit sih. Puspita Sawargi nawarin paketan di hotel Ibis.

Ibunya temen saya excited banget dong. Dia nyaranin di hotel, terus cateringnya Puspita Sawargi. Perfect! Makanya saya bela-belain nih negosiasi sama Ibu Linda, biar bisa bawa harga semi final deh ke orang tua temen saya yang mau nikah ini. Harga udah oke sih. Wah udah lega dikit dong, kayanya fix nih pake ini. Tinggal kawin doang wkkwk.

Tapi kebahagiaan itu tak berlangsung lama ferguso. Sayang banget nih, pas berkunjung ke hotelnya kita gak boleh adain wedding semi outdoor, maklum masi pandemi covid. Padahal asik banget tuh kalau semi outdoor. Ada kolam renang, ada tempat duduk resto bagian luar yang bisa disulap jadi pelaminan. Dari pihak Hotel Ibis, kalo mau wedding di situ harus di ballroom nya gitu. Jadi dicoret deh dari daftar. Bye bye Hotel Ibis dan Puspita Sawargi.

Chikal Primarasa

Ini adalah salah satu catering pernikahan yang kami incar dari awal. Harganya lebih masuk akal. Bajunya bagus untuk adat jawa. Koleksi beskap, baju among tamu, penerima tamu banyak banget. Ada ukuran besar untuk ibunya pengantin, sampai 4 XL. Dekornya bagus. Makanannya? ENAK BANGET. Saya bisa bilang rasanya seenak itu.

Selalu Cek Kantor Fisik

Akhirnya saya dan teman saya ini pergi samperin kantor Chikal. Kantornya bagus. Kenapa sih nyamperin kantornya? Ya pengen tahu dong, ini perusahaan bener gak. Agak hati-hati juga karena beberapa bulan lalu ada penipuan wedding organizer. Nggak mau sampai ngenes gitu juga makanya kita samperin. Kantornya ada di Cipayung, lumayan jauh juga. Nggak ada tulisan Chikal di depan kantornya, tapi gedung dia yang paling gede di antara bangunan sekelilingnya.

Kita datang pas udah sore gitu. Niatnya ketemu bu Sri ownernya, namun dilayani sama marketingnya gitu. Bu Sri nya lagi sibuk layani customer yang lain. Kita cuma bisa datang pas weekday. Jam 3 an aja masih ada 2 tamu yang dilayani. Beberapa menit kemudian juga ada tamu yang lain. Banyak juga ya yang mau rencanain wedding di tengah pandemi.

Gedung Pemerintahan Yang Belum Bisa Untuk Wedding

Rekanan chikal banyak. Mulai dari gedung pemerintahan, gedung milik swasta, sampai masjid. Namun yang harganya terjangkau itu gedung pemerintahan kan ya. Mas nya udah bikin down duluan dengan bilang kalau nikah di gedung untuk Jakarta belum bisa. Baru bisa adakan syukuran di Masjid Pondok Indah dan Masjid At-Tin Taman Mini. Dia menyarankan untuk nikah di hotel atau di rumah. Cateringnya bisa pakai chikal. Jadi kaya intimate wedding gitu. Per September 2020 ini sih masih belum keluar ya ijinnya. Nggak tahu kalau bulan-bulan selanjutnya. Semoga aja udah bisa.

Kita ngobrol-ngobrol seputar harga, seperti biasa. Harganya masih bisa dinego. Oh ya harga di web kayanya kurang update. Jadi kita perlu nanya langsung ke marketingnya. Terus saya minta diantar ke ruangan sanggarnya untuk lihat baju sanggar langsung. Ruangannya untuk lihat bajunya luas banget. Koleksi bajunya banyak. Ada baju pernikahan adat jawa yang ditaksir sama temen saya. Baju akadnya juga bagus-bagus. Untuk harga? Masih masuk akal. Saya gak bisa bilang murah banget. Tapi gak bisa bilang mahal. Sekitar 1 jutaan.

Tes Food Chikal Catering

Setelah selesai lihat-lihat langsung nanya jadwal tes food dong. Wedding terdekat pas akhir bulan Agustus. Langsung pas hari H kita datang ke sana. Jangan khawatir, tes food nya terpisah dari tamu undangan. Mereka udah siapin sendiri di pantry untuk calon pengantin yang mau tes food. Makanan yang disediakan pas tes food itu ada ayam kodok, empal balado, kakap asam manis. Untuk menu gubukan ada bakwan malang, soto tangkar dan sate. Lalu ada snack dan buah.

Makanannya enak-enak semua, terutama ayam kodok dan empal baladonya. Dagingnya lembut banget. Bakwan malangnya enak, daging basonya itu mantap, bakwannya penuh daging. Kuah soto tangkarnya enak. Kuenya juga enak. Saya suka kroket dan kue sus isi vla vanila. Sate ga makan karena udah habis.

Merasa udah yakin banget bakalan pake chikal nih, kita tuh udah berandai-andai nih ya. Bakalan langsung nego dan booking chikal minggu depan. Tapi yang namanya menikah itu harus konsultasi dengan banyak pihak. Si cewe oke, si cowo ga oke. Si cowo oke si cewe ga oke. Cewe cowo oke, ibu bapaknya ga oke. Wah macem-macem yang jadi pertimbangan. Lokasi yang seenggaknya yang deket tol. Venue yang terbuka lebih diutamakan apalagi pas pandemi gini. Jadi kita batal pakai chikal karena venue yang udah kita pilih itu mau diganti. Jadinya wedding di Bandar Djakarta. Semi outdoor dan pastinya makanan dari dia guys. Bye bye chikal. Rasanya enak banget. Paket mulai dari 52.500 paling mahal 62.500 per pax. Murah dan enak. Agak sedih juga sih tapi ya berhubung ini bukan nikahan saya jadi ya sudahlah.

Rizals Catering

Tahu catering ini berawal dari blogwalking ke blog yang review catering. Lihat webnya, nyari kontak marketingnya. Akhirnya dapatlah penawarannya. Paketannya ada beberapa tergantung jumlah tamunya. Pas lihat harga paketannya shock dong. Murah banget per pax nya. Mulai dari 31.000, ini cocok banget buat orang yang nyari catering tapi ngundang tamu banyak. Kali aja yang baca blog ini pas mau hajatan udah selesai pandemi coronanya. Bisa deh make catering ini. Lihat paketan udah all in kemarin di angka 39-40 jutaan untuk 400 pax. Belum termasuk gedung ya.

Protokol Kesehatan Ketat di Kantor Rizal

Pas masa pandemi ini protokol kesehatan diberlakukan di Rizal catering. Jadi pas datang ke kantornya cuma dibolehin 3 tamu kalo ga salah. Terus harus janjian dulu kalau mau ketemu marketing. Kantor Rizal ini ada di gang, kantornya si bagus ya. Ada musholanya juga. Daerah Jagakarsa situ, cukup jauh buat saya yang dari daerah Tenabang.

Catering Pernikahan Murah

Kita datang pas ada tes food. Tes foodnya pakai box gitu. Soal rasa standard sih. Yang menurut saya enak itu ayam yang dicabein. Daging teriyakinya lumayan. Nasi goreng sosisnya biasa aja. Lalu ada sop kimlo juga. Ini lumayan rasanya sop kimlonya. Kalau dibandingkan sama chikal dan puspita beda ya. Tapi ini masih tergolong lumayan enak dan murah. Tapi keseluruhan semua rasa balance. Gak keasinan, gak hambar juga. Serius deh, harganya ini bikin geleng-geleng. Kalau budget kalian mepet ga sampai 50 juta untuk wedding, pakai ini aja. Udah dapet semua. Dari makeup,baju,makanan, foto, video, among tamu. Itu pun kita belum negosiasi ya.

Untuk baju adat jawanya bagus-bagus nih di Rizal. Makeup nya juga lumayan. Dekorasi standard lah ya. Saya lihat beberapa portfolionya. Pas saya ngobrol sama marketingnya ada ibu-ibu yang suka ikutan ngomong gitu. Feeling saya sih ownernya. Dia banyak ngasi diskon. Bonus. Bebas milih baju resepsi. Boleh bonus baju akad. Di era pandemi kaya gini denger kata-kata gitu kaya bikin happy gitu loh. Bayangin aja di Puspita Sawargi kalo ke Tangerang kena charge transport 2 juta, di Rizal free!

Sekian dulu review saya tentang catering pernikahan untuk nikahnya teman saya. Nanti saya bakalan juga bahas tentang bagaimana perjalanan cari vendor lamaran, vendor makeup, vendor dokumentasi yang hasilnya oke tapi budget minimalis. Ditunggu ya update blog saya selanjutnya ūüôā

 

21 comments

  1. Duh baru nyari catering aja berliku-liku gitu ya. Cocok di rasa tapi nggak cocok di harga.
    Semoga nanti acara pernikahan temannya lancar ya, bisa berjalan sesuai rencana.

    1. wah, seru ya, kalo di sini sih kalo nikahan ya agak sulit si kak ajak tetangga. Paling kalau mau di rumah bs sewa tenda, tp makan tetep pake catering

  2. Saya jadi kepoin semua IG kateringnya. Wkwkwk. Wow, semoga rencana pernikahannya berjalan sesuai doa dan harapan. Semoga Desember nanti Covid-19 sudah kelar dan kita gak perlu PSBB lagi. Amiiin.

  3. WAh, enak ya bisa tes food dulu.
    Zaman saya tidak ada yang begini-begini. Zaman memang sudah berbeda.

    Dari tadi saya mau tanya, bagaimana teknisnya kalau mau tes food? Pastinya waktu ditentukan sana dan bersamaan, kan?

    1. tes food itu datang ke kantornya kak/ disediakan saat ada pengantin pesta, tp kita icipnya di bagian pantry. Menunya dipisah ama yg hajatan.

  4. Saya teringat pas nikahan kakak ipar tahun lalu. Beneran nyari yang pas di lidah tu susah bener ya Mba.. tapi juga harus cari yang amanah. Soalnya pernah tau ada catering yang enak tapi gak amanah. Pesen 2000 tamu. Tapi jam 2 siang udah habis makanan

  5. Untung saya dah nikah, dan zaman dulu nikahnya di kampung. Jadi otomatis masalah catering enggak masuk dalam buruan, coz dihandel sama emak-emak di kampung. Review kek gini bermanfaat banget buat yang lagi nyari referensi catering.

  6. Infonya lengkap Mbak Inez..ini pasti membantu para calon pengantin yang mau ngadain resepsi
    Ya ampun ternyata charge gedung segede itu ya..pantes kadang mahal jatuhnya harga catering
    Dan itu baru catering ya sama tempat, belum lainnya.
    Dan pas pandemi pula mau nikahannya…semoga dimudahkan dan dilancarkan pernikahan temannya

    1. iya kak, charge catering suka mahal2 soalnya kalo ga rekanan. bisa 10-30 %
      sebenernya semua catering itu bayar charge ke gedung, kalo rekanan ya charge nya lebi dikit aja dan udah dikalkulasi pas kasi harga ke calon pengantin

  7. Mbak Inez, makasih infonya.
    Si Chikal ini menerima catering selain pesta pernikahan ngga ya?. Siapa tau kalau habis pandemi, ada hajatan atau arisan keluarga bisa pakai catering ini.

    Dulu saya, dibantu sama temen yang jadi WO nya.
    Sempet datang juga kalau ke bridal exhibition gitu, tapi akhirnya sih liat apa yang ditawarin si venue nya.

  8. Aku ingat dahulu saat memilih catering pernikahan, metodenya pakai tanya teman-teman kerja yang sudah senior, kemudian aku mensurvey secara fisik catering tersebut. Alhamdulillah aman dan sesuai ekspektasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.