Cara Menghilangkan Bau Badan dan Keringat Berlebih

Di artikel kali ini saya ingin membahas mengenai cara menghilangkan bau badan dan keringat berlebih. Namun sebelum saya membahasnya, saya ingin bercerita mengenai pengalaman teman saya dulu. Dulu banget ketika saya beranjak remaja, mungkin sekitar SMP ada guru baru pengganti sementara. Guru baru ini terbilang cukup muda, mungkin sepertinya baru lulus dari kuliah. Saya lupa namanya, namun saya masih ingat beliau ini bau badan.

Cerita Tentang Bau Badan di Sekolah

Saat itu saya duduk di kursi paling depan, namun agak ke tengah. Sungguh, posisi di depan ini nggak enak sama sekali. Nggak bisa leyeh-leyeh seperti teman di kursi belakang. Kalau guru lagi mengajar, saya sering kena hujan lokal alias semburan ludah saat guru ngobrol. Posisi tempat duduk saya Persis depan papan tulis bagian tengah. Sudah dapat dipastikan, bagian itu adalah bagian favorit semua guru untuk mengajar.

Hadiah Deodoran Untuk Guru

Tiba saatnya guru ini mengajar di kelas saya. Beliau berdiri mengajar persis di samping saya. Kebayang kan pas beliau mengangkat tangannya. Saya berusaha menahan bau badan beliau ketika jam pelajaran. Untungnya beliau ini lumayan aktif jalan-jalan juga, jadi posisinya tidak selalu ada di samping saya. Lumayan lah, rolling mencium bau badan satu kelas. Ketika selesai jam pelajaran, kadang teman-teman suka bercanda, ingin memberi hadiah penghilang bau badan untuk hadiah ulang tahun.

Beberapa minggu kemudian, mulai terjadi perubahan. Beliau sudah tidak bau badan lagi. Mungkin guru saya ini mulai sadar kalau bau badannya mengganggu konsentrasi orang di sekitarnya. Mungkin saja, ada teman atau guru yang menghadiahi deodoran. Apa pun itu, saya bersyukur, tidak ada bau badan lagi. Yes!

Penyebab Bau Badan

Kenapa sih badan bisa bau begitu? Kalau kita cium bau badan bayi, baunya enak. Tapi kalau kita cium bau badan orang dewasa belum mandi, hmmmm… baunya ampun deh. Nyerah. Jadi penyebab bau badan adalah kelenjar keringat. Sebenarnya sih kelenjar keringat ini nggak bau, tapi kalau nempel kelamaan sama kulit bercampur sama bakteri ini yang bikin badan bau banget.

Keringat itu dihasilkan oleh 2 macam kelenjar. Kelenjar Accrine dan kelenjar Apokrin. Kalau kelenjar accrine sendiri sudah aktif sejak kita bayi. Fungsi menurunkan suhu tubuh. Nah, kalau apokrin ini aktif ketika kita masuk usia pubertas. Kelenjar apokrin ini lokasinya di lipatan ketiak. Kulit yang ada di lipatan ketiak ini cenderung memiliki pori-pori yang lebih besar sehingga keringat yang dikeluarkan lebih banyak. Kebayang kan, sudah keringatnya banyak, lalu bercampur sama bakteri. Jadi deh bau badan!

Cara untuk menghilangkan bau badan itu gimana sih? Sebenarnya banyak banget caranya.

Mandi

Ya, paling simpel adalah mandi! Kalau bisa digosok itu bagian ketiaknya pakai sabun. Mandinya juga rutin ya. Jangan 2 hari sekali. Sehari 2 kali ya. Kita ini tinggal di negara tropis. Kalau jarang mandi, badan lengket dan bisa bikin bau badan karena keringetan.

Menghindari Makanan Pemicu Bau Badan

Kalau saya pribadi sih mengurangi makanan seperti bawang-bawangan, fast food, daging. Semua yang keluar dari tubuh pastinya diproses dari apa yang masuk ke dalam tubuh.

Makan Sayur dan Buah

Hidup sehat dengan makan buah dan sayur. Dengan mengkonsumsi makanan sehat seperti sayur dan buah, aktivitas fisik yang cukup, kita terhindar dari kegemukan atau obesitas. Ketika badan di berat badan ideal, kita tidak mudah keringetan. Bayangkan bila kita gemuk. Pasti lebih mudah keringetan dan menimbulkan bau badan

Gunakan Deodoran

Ini yang penting, pake deodoran untuk ketiak. Deodoran sendiri bisa membantu mengurangi keringat berlebih di daerah ketiak.Dalam pemilihan deodoran harus hati-hati banget. Kadang ada deodoran berbahan alkohol yang membuat kulit iritasi.

Demikianlah artikel mengenai cara menghilangkan bau badan dan keringat berlebih. Bagi cerita kamu dong seputar bau badan di kolom komentar. Bila artikel ini bermanfaat mohon dibantu share ya ūüôā

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.