Pengalaman Bermain Ragnarok Return

Selama 3 bulan ini hari-hari saya diisi dengan bermain Ragnarok Return. Entahlah seperti sudah menjadi kebiasaan. Gatel rasanya kalau nggak main RO. Sebenernya permainannya sih biasa aja. Namun pertemanan di dalamnya yang nggak bikin biasa.

Awal Bermain

Dari awal Desember teman saya sudah menyuruh saya untuk install RO return ini. Game yang menurut saya salah satu game yang mengingatkan saya pada masa remaja. Sekitar tahun 2003 atau 2004 saya memainkan game ini. Berbeda seperti sebelumnya, game RO yang saya mainkan ini sekarang full online. Kalau dulu saya bermain offline.

Waktu saya kecil, uang jajan saya tidak banyak. Jadi rasanya harus menghabiskan uang pergi ke warnet dan beli voucher RO berat banget ya. Alhasil saya hanya melihat teman-teman bermain tanpa terlibat ikut main. Ngiri sih, akhirnya pas pergi ke toko software pc ternyata ada RO versi offline nya. Game nya kurang lebih sama. Namun jaman itu saya masih nggak ngerti gimana caranya supaya dapat menikmati game. Sekarang banyak teman yang ditanya.

Singkat cerita dengan terpaksa saya memainkan game ini. Malas-malasan sih. Sebelumnya saya main RO yang mobile. Itu pun malas karena layarnya kecil. Main di emulator pun juga malas. Entah kenapa laptop saya sering error main game di emulator android.

Walau malas-malasan, teman saya tiap hari ngomporin saya. Dia selalu ngeledekin saya dan nanya setiap hari apa sudah pensiun belum. Sampai akhirnya kesel sendiri. Masa game ginian doang pensiun sih. Akhirnya saya mulai rajin main setiap hari.

Awalnya main 15 menit. Lalu mulai 30 menit. Sampai nggak kerasa bisa main berjam-jam. Apalagi kalau weekend. Bisa dari siang sampai malam. Teman saya yang awalnya main bareng saya kini pindah ke game lain. Motivasi dia sekarang adalah uang. Di game mana yang bisa menghasilkan uang lebih banyak, di situ dia akan main.

Di tengah kegalauan ditinggal temen saya ini saya seringkali main sendiri. Gimana ya, main sendiri itu gak enak. Akhirnya saya mulai nongkrong di deket goa dan menyapa orang-orang yang lewat. Akhirnya ketemu temen baru yang klik diajak main bareng setiap hari. Namanya kakak hunter.

Salah Bikin Char

Banyak hal-hal bodoh yang kalau dipikir-pikir sih kocak juga ya. Misalnya saja salah status bikin char knight. Lalu bikin priest battle. Semua char saya ini diledekin mulu sama teman, hingga akhirnya gemes juga pengen bikin char yang bisa dipake main beneran. Akhirnya saya bikin char hunter.

Dengan perjuangan lumayan dan dibantu beberapa teman akhirnya char hunter saya jadi deh. Saya berubah job di level 50.

Pengalaman Mendapatkan Uang dari Game Online

Saya sering mendengar kisah beberapa teman yang mendapatkan uang dari game online. Jujur menurut saya itu pada awalnya seperti agak aneh ya. Masa sih ada orang berani bayar pakai uang beneran untuk game. Ternyata banyak sultan juga di game yang mau membayar pakai uang rupiah demi gengsi di game.

Dimulai dari equipment berbayar, potion untuk battle, hingga donasi premium bulanan. Ada perputaran uang yang cukup besar di game ini. Jumlah pemainnya tidak banyak namun cukup untuk menggerakan perekonomian di game. Apalagi ditambah event mingguan yang selalu ada di game.

Saya pun mencicipi sedikit rupiah di game ini dengan menjual salah satu kartu saya yaitu plankton card. Lumayan jadi uang Rp 45.000 atau 750.000 zeny. Banyak player lain yang sudah mencicipi jutaan rupiah hingga puluhan juta rupiah hanya dari game ini saja. Lumayan banget kan!

Pertemanan

Sampai sejauh ini saya berteman dengan beberapa orang. Cewek 1 cowok 3. Namun yang paling sering main sama saya ya kakak hunter ini dan teman blacksmith nya yaitu kakak honeymoney. Satu lagi anak cewek yang main yaitu swordman bernama lisna.

So far anak-anaknya cukup asik. Kita berteman baik-baik saja dan membahas seputar game sih. Agak jarang juga bahas hal pribadi. Mereka asik diajak bermain dan saling support untuk leveling. Menyenangkan sih ya sejauh ini main game online ragnarok return. Server nya lumayan lah. Can’t wait ke level 99 deh wkwkwk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.